Pages

Monday, January 4, 2010

Black Metal dah start berzikir

KUALA LUMPUR: Setiap malam Jumaat, seorang remaja Islam mendakwa dia membentuk simbol 666 menggunakan kedua-dua belah jari tangan yang diletakkan di dada sebelum membaca kalimah zikir 'f...g God' 666 kali sambil diiringi muzik black metal.

Sukar dipercayai kenyataannya itu, tetapi itulah hakikatnya kerana menurut remaja terbabit fahaman black metal yang sebelum ini disangka berkubur ternyata meleset kerana ramai di kalangan remaja belasan tahun sepertinya kini 'menganut' ajaran songsang itu dengan melakukan amalan zikir syaitan atau zikir 666 yang dilakukan khas bagi menghina Allah s.w.t.

Mendedahkan perkara itu, remaja lelaki yang hanya mahu dikenali sebagai Syamri, 13, berkata dia menganggotai kumpulan itu sejak sembilan bulan lalu selepas dipengaruhi rakannya.

Menurutnya, amalan bidaah yang diamalkan berkenaan menyebabkan keimanannya kosong serta mengakibatkan dia tidak percaya kepada kewujudan Tuhan.

Dia yang kini menjalani pemulihan akidah dan akhlak di Rumah Iman, Pertubuhan Kebajikan Sahabat Insan Dan Iman Malaysia (Sidim) berkata zikir itu yang diamalkan bukan hanya bertujuan mengeji kewujudan Tuhan, malah bagi mengagungkan syaitan di dalam hati mereka.

"Mungkin ramai yang sukar percaya (zikir keji Tuhan), namun bagi remaja black metal di Perak, Kedah dan Kuala Lumpur, ia bukan perkara asing berikutan ia umpama amalan wajib bagi mendekatkan diri dengan syaitan," katanya dalam pengakuan ketika ditemui wartawan Harian Metro, baru-baru ini.

Dia mendakwa mula 'tersesat jalan' selepas terpengaruh rakan sebaya termasuk teman wanita yang terlebih dulu bergelumang dengan 'ajaran' muzik berkenaan.

"Mulanya saya hanya suka-suka menyertai persembahan 'gig' yang diadakan di sebuah stadium di Ipoh, Perak selain konsert 'jamming' di beberapa studio atau pusat latihan muzik di sekitar Ipoh.

"Kami biasanya membayar antara RM15 hingga RM30 untuk menyertai konsert band black metal berkenaan yang boleh dikatakan dianjurkan setiap minggu termasuk di ibu kota," katanya.

Menurutnya, minat mendalam terhadap muzik keras itu menyebabkan dia kemaruk hampir saban minggu untuk mengunjungi konsert apatah lagi selepas berkawan rapat dengan beberapa ahli kumpulan muzik black metal.

"Saya dipujuk memakai rantai leher dengan lambang salib terbalik, selain lambang bintang tidak ubah seperti simbol bendera zionis sebagai bukti menjadi sebahagian daripada mereka.

"Tidak cukup dengan itu, saya diajar mengamalkan zikir khas yang perlu dilakukan untuk menyucikan hati kononnya Tuhan tidak wujud sebaliknya perlu memuja syaitan," katanya.

Syamri yang insaf menyatakan mengamalkan ajaran zikir khas terbabit yang perlu dilakukan dengan beberapa kaedah tertentu.

"Saya perlu membengkokkan jari bagi membentuk simbol 666 (syaitan) sebelum ia dirapatkan pada dada. Sambil duduk bersila, saya kemudian perlu zikir 'f.....g God' di dalam hati 666 kali.


"Biasanya saya melakukan upacara ini dalam bilik tidur sambil membuka muzik kumpulan Suicide Silent atau Devil Wear Prada.

"Ketika itu hati perlu diletakkan penuh taksub hanya kepada syaitan yang didakwa mampu dijadikan sebagai pelindung," katanya.

Menurutnya, amalan gila ini sedikit demi sedikit menjadikan hatinya menjadi gelap selain mula tidak percaya dengan kewujudan Tuhan.

"Malah, sikap saya menjadi semakin agresif hingga sanggup memaki-hamun ibu bapa sendiri selain memusuhi ustazah di sekolah. Saya menjadi terlalu liar kerana amalan zikir syaitan itu bagaikan meresap sepenuhnya dalam sanubari," katanya.

Syamri dengan suara kesal mendakwa dia benar-benar menjadi sesat dan tidak lagi menganggap dirinya sebagai penganut ajaran Islam.

Menurutnya, pergaulan tidak terkawal menyebabkan dia melarikan diri dari rumah beberapa minggu sebelum ditemui ahli keluarga.

"Akibatnya saya diikat bapa sebelum dikurung tiga hari dalam bilik. Ketika itu saya tidak henti-henti membaca zikir 666 dengan harapan akan mendapat bantuan syaitan.

"Namun, akhirnya saya sedar, zikir karut berkenaan tidak bermakna apa-apa sebaliknya hanya menyebabkan jiwa saya semakin sesat. Zikir itu langsung tidak dapat membantu saya melepaskan diri dari dalam bilik itu. Kesedaran muncul mendadak menyebabkan saya mula berfikir sebelum dihantar keluarga ke rumah sahabat Sidim untuk menjalani rawatan kerohanian dan kembali ke jalan benar," katanya.

*Dipetik dari Harian Metro

2 Orang mengumpat:

Budak Malu818 said...

orang lain pon,metal gak..
pergi gig gak..
layan konsert gak..
tapi,xader pon jadik mcm ko(yang dalam surat kobar tuh)

sekadar,di telinga..
jangan amek serius..
pegang kata2 ney,insyaallah..

shatooman said...

2 pasal... naper la bdak2 skunk mudah sgt terjebak ngan benda2 khurafat ni sampai murtad. astaga...
aku ingat ko kata kat aku tadi. nauzbillah......